Thursday, August 7, 2014

Sokongan Surat Terbuka kepada Datuk Seri Najib Razak, Perdana Menteri Malaysia.


Saya,seoang ahli Persatuan Remisier Bumiputera menyokong surat Terbuka kepada Perdana Menteri Malaysia oleh Faizal Yusuf. Hujah-hujah saya akan diberikan dalam posting yang akan datang. Berikut adalah surat terbuka tersebut.

SURAT TERBUKA KEPADA DATUK SERI NAJIB RAZAK, PERDANA MENTERI MALAYSIA

8hb Ogos 2014

Bismillahirrahmanirrahim…

Kepada,

Datuk Seri Najib Razak
Perdana Menteri Malaysia
Menteri Kewangan 1


Datuk Seri, 


PER : USAHA MENINGKATKAN EKONOMI BUMIPUTERA MELALUI PEMILIKAN EKUITI

Kehadapan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak,

SAYA harap Datuk Seri berada dalam keadaan sihat dan tenang. Semoga Datuk Seri dilimpahkan kerahmatan dan keberkatan daripada ALLAH SWT.

Sebelum saya memulakan warkah ini izinkan saya memperkenalkan diri saya. Nama saya Faizal Yusup dan saya seorang remisier dari Kenanga Investment Bank berhad juga Naib Presiden Persatuan Remisier Bumiputera. Saya telah berkecimpung dalam Industri pasaran saham sejak tahun 1996. Apapun surat ini saya tulis atas kapasiti individu.

Usaha meningkatkan ekonomi Bumiputera melalui pemilikan saham sebanyak 30% sejak Dasar Ekonomi Baru yang diperkenalkan sejak tahun 1970 oleh ayahanda Datuk Seri sehingga kini masih belum dapat dicapai walaupun setelah lebih 40 tahun ia dilancarkan. Disamping itu juga semua ketahui yang rakyat Malaysia terbelenggu dalam paras pendapatan sederhana sejak sekian lama.

Pemberian BRIM sejak 2 tahun lalu kepada kelompok golongan pendapatan rendah hanyalah sebagai cenderahati kecil yang membawa kepada kenaikan perbelanjaan kerajaan atau dalam ertikata lain ia menggunakan duit pembayar cukai.  

Di sini saya ingin memberi satu cadangan yang mana sekiranya ia digunapakai maka saya percaya ia akan membawa kepada perubahan kepada industri pasaran modal secara total.

Salah satu pendekatan yang mudah dan praktikal ialah dengan meningkatkan ratio peruntukan saham terbitan Awam (IPO) kepada pelabur runcit ke paras yang lebih tinggi. Untuk pengetahuan Datuk Seri sebelum tahun 1997 iaitu tahun kejatuhan pasaran saham disebabkan krisis kewangan Asean nisbah peruntukan saham kepada Pelabur Runcit ialah 70% dan hanya 30% di peruntukan kepada Institusi dan pada masa itu pasaran primary IPO ini berkembang dengan pesat dan ini menyaksikan kenaikan penyertaan pelabur runcit dalam Bursa Malaysia secara mendadak. Pembelian saham IPO membawa keuntungan kepada ramai pelabur runcit termasuklah mereka-mereka yang terlibat dalam industri seperti dealer dan remisier, koperasi, syarikat yang melabur saham, syarikat pengurusan aset dan sebagainya.

Ini kerana tatkala saham IPO ini disenaraikan Institusi yang tidak mendapat peruntukan saham-saham IPO ini akan bersaing antara satu sama lain bagi mendapatkannya pada hari penyenaraian lantas mereka membelinya dari tangan para pelabur awam. Berbeza dengan pelabur awam yang jangkamasa pegangannya yang lebih pendek, Institusi membeli saham-saham tersebut bagi tujuan pelaburan jangkamasa panjang. Apa yang penting ialah saham yang dibeli itu ialah saham yang punya kedudukan kewangan yang kukuh. 

Namun demikian kejatuhan pasaran saham disebabkan oleh kejatuhan nilai matawang Ringgit Malaysia pada tahun 1997 telah menyebabkan pasaran IPO ini menjadi layu. Setiap IPO baru yang diterbitkan mengalami kekurangan langganan dari pelabur runcit lantas sebagai jalan penyelesaian ia akhirnya diperuntukan kepada Institusi. Jadi rationya berubah dari 70% kepada pelabur runcit sekarang ia hanya tinggal lebih kurang 30% dan pelabur institusi pula menyaksikan kenaikan dari 30% kepada 70% secara kasarnya.

Apapun setelah 17 tahun berlalu pelabur runcit telah mula kembali ke dalam pasaran memandangkan pendapatan dan simpanan yang telah meningkat juga disebabkan mereka tak punya tempat lain untuk melabur. Contoh pelaburan komoditi emas telah menjadi terlalu berisiko kerana harganya komoditi tersebut telah berada pada paras yang tinggi begitu juga keadaannya dengan pelaburan Properties atau Real Estate.         

Di sini saya sertakan carta prestasi IPO di pasaran Bursa Malaysia berakhir pada 2 Jun 2014. Ia jelas menunjukkan prestasi kenaikan yang baik dengan premium bagi setiap penyenaraian sejak awal tahun 2013. Ada kaunter yang naik sebanyak 160% pada hari penyenaraian dan pastinya ia merupakan pelaburan yang menguntungkan dan berbaloi.


Seterusnya saya sertakan fakta dan carta IPO terbaru dan terkini REACH ENERGY BERHAD yang akan disenaraikan di papan utama Bursa Malaysia pada 15 Ogos ini.


Dalam Kenyataan Akhbar yang dikeluarkan pihak MIH kita dapat lihat yang 23821 orang pelabur memohon sejumlah 857,295,800 unit saham dan hanya 3,208 yang berjaya diperuntukkan sebanyak hanya 20,000,000 juta saham sedangkan syarikat ini menerbitkan sejumlah 980,000,000 juta saham terbitan baru secara keseluruhan. Ini hanya 2.4% sahaja dari keseluruhan jumlah peruntukan. Andai ia 30% maka peruntukan seharusnya ialah sebanyak 294,000,000 juta saham dan ia masih jauh lebih rendah dari jumlah total permohonan sebanyak 857,295,800 unit itu. 

Datuk Seri, bukankah meningkatkan ekonomi 23821 orang pelabur runcit jauh lebih baik dari meningkatkan jumlah 3208 orang sahaja?

Saya berpendapat dengan keadaan demografi semasa sebanyak 50% seharusnya diperuntukan kepada pelabur awam iaitu sebanyak 490,000,000 diperuntukkan kepada pelabur awam. 490 juta unit saham ini sebenarnya hanya separuh dari permohonan keseluruhan sepertimana yang kit aboleh lihat dalam fakta di atas.

Senarai peruntukan 10 juta saham kepada Bumiputera
Dalam carta ini pula jelas menunjukkan hanya 14% iaitu 1,597 orang pelabur diperuntukkan 10 juta unit saham sedangkan yang memohon ialah 10,839 orang pelabur. Kebiasaannya dari pemerhatian saya dalam lingkungan 15,000 orang pelabur yang memohon sesuatu saham IPO. Mungkin ia rendah kali ini disebabkan permohonannya dibuka di musim perayaan Aidil Fitri.

Di sini juga kita dapat lihat 11 daripada 14 pelabur yang memohon sebanyak sejuta unit dengan meletakkan modal sebanyak RM750,000.00 hanya mendapat peruntukan sebanyak 11,000 unit saham sahaja. Bukankah semua ini tidak masuk akal?

Senarai peruntukan 10 juta saham kepada Bukan Bumiputera
Datuk Seri,

Bagi peruntukan pelabur Bukan Bumiputera juga kita dapat lihat perkara yang sama berlaku. Permintaan yang jauh lebih tinggi dari penawaran. Kebiasaannya dari pemerhatian saya permohonan IPO bagi Bukan Bumi ini ialah sekitar 50,000 permohonan. Mungkin mereka juga berputus asa oleh sebab keadaan ini. Mungkin ia hanya membuang masa mereka untuk memohon.

Lebih teruk lagi tidak seperti kebanyakan saham-saham IPO yang lain dimana ada sebahagian saham tersebut yang diperuntukkan kepada MITI untuk diagihkan kepada pelabur Bumiputera tetapi ini tidak berlaku kepada saham ini. 

Kenapa?

Pada pendapat saya dewasa  ini pihak Institusi dan Bank Penasihat telah menjadi tamak dan rakus. Mereka hanya memikirkan periuk nasi mereka tanpa memikirkan nasib para pelabur yang ramai yang merupakan rakyat Malaysia yang kebanyakannya terbelenggu ekonominya tanpa ruang dan peluang yang baik untuk menjalankan pelaburan. Andai setuasi ini berlanjutan saya percaya mereka akan melabur dalam instrumen luar negara seperti Forex, Derivatif, Skim Cepat Kaya dan sebagainya yang hanya akan merugikan semua pihak.

Namun sekiranya Datuk Seri sebagai Menteri Kewangan yang pertama faham dan mengambil tindakan serta mengubah polisi peruntukan saham-saham IPO ini maka InsyaAllah ia akan mengubah landskap Industri ini secara keseluruhan. Para pelabur yang ramai baik Bumi atau Non Bumi akan mendapat keuntungannya. Para remisier seperti saya akan dapat meningkatkan pendapatan, Institusi akan tetap mendapat saham-saham mereka dari pasaran terbuka.

Cuba Datuk Seri bayangkan andai 3 billion saham Felda diperuntukkan kepada 3 juta pelabur sebanyak seorang 1000 unit saham pada harga RM4.55 dan ia dibuka pada harga RM5.30 pada hari penyenaraiannya maka setiap seorang dari 3 juta pelabur itu akan mendapat keuntungan sebanyak RM750.00 jadi bukankah ia sama sahaja seperti peruntukan BRIM? Namun demikian berbeza dengan BRIM mereka boleh memohon saham IPO yang akan datang pula dan mendapat keuntungan demi keuntungan dalam setiap IPO yang disenaraikan di Bursa Malaysia.

Ini akan memberikan lebih kurang RM2.25 Bilion kuasa beli tambahan yang mana boleh merancakkan ekonomi negara melalui consumer spending. Ini hanya baru satu penyenaraian! 

Selain itu juga perubahan ini akan membuka mata ramai lagi pelabur runcit untuk memasuki pasaran secara tak langsung meningkatkan modal pasaran dan menjadikan Bursa Malaysia lebih kukuh dan besar hingga ia kelihatan di mata dunia. Kenaikan pasaran modal akan membawa keuntungan kepada banyak pihak dan ia juga akan menarik minat pelabur asing untuk melabur di negara yang kita cintai ini.

Sekian sahaja buat kali ini. Saya berdoa semoga surat ini dijodohkan dan sampai ke pengetahuan Datuk Seri dengan penuh pengharapanDatuk seri mengambil tindakan ke atasnya demi kebaikan ummah khususnya dan demi kebaikan rakyat Malaysia secara umumnya. 

Sebagai penutup selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin saya ucapkan. InsyaAllah saya akan ke rumah terbuka Datuk Seri di PWTC nanti.


Sekian,

Wassalam.

Ikhlas,



Faizal Yusup

016 6667430

Monday, July 28, 2014

Ucapan Selamat Hari Raya. Hadis Nabi Muhammad s.a.w. lebih baik dari teori Nasrani atau Yahudi.

Dari Dzulfariz Azman

Assalammu alaikum kepada semua umat Islam yang mengenali saya, Dzulfariz bin Azman.Selamat sejahera bagi yang belum beragama Islam.

Semperna bulan Syawal, saya mengucapkan selamat hari raya aidil fitri, hari kemenangan untuk orang Islam. Semperna itu, di bulan yang baik ini, saya meminta maaf atas apa-apa kesilapan yang pernah saya lakukan sama disedari atas tidak.




Salah satu konsep yang diutarakan adalah konsep "cashflow quadrant' iaitu makan gaji, bekerja sendiri, perniagaan dan pelaburan yang dikeluarkan oleh Robert Kiyosaki. (http://en.wikipedia.org/wiki

/Robert_Kiyosaki)

Saya tidak beberapa fasih tentang konsep Robert Kiyosaki ini, kerana terdapat apa yang lebih baik dari itu yang saya cuba ikut iaitu hadis Rasulullah s.a.w.


Sesungguhnya, telah ada (diri) Rasulullah itu contoh tauladan yang baik bagimu 'iaitu' bagi orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan banyak mengingati Allah." (Surah Al-Ahzab:21)

Dalam konsep ini dikatakan seseorang sepatutnya berubah daripada makan gaji kepada konsep pelabur. Apakah ini yang dicadangkan oleh Nabi Muhammad?

Nabi Muhammad s.a.w pernah bekerja makan gaji sewaktu kecil sewaktu ia bekerja sebagai pengembala kambing. Pengembala kambing selalu dilakukan oleh kanak-kanak dan Nabi Muhammad adalah seorang kanak-kanak yang bekerja  sebagai pengembala kambing. 


Ikut hadis berikut.


Allah S.W.T tidak mengutuskan seorang Nabi melainkan dia mengembala kambing.” Para sahabat bertanya berkenaan diri baginda. Baginda menjawab, “Ya!..Aku juga pernah mengembala kambing penduduk Mekah dengan mendapat upah beberapa qirat.”(H.R Bukhari)

Tidak disyak lagi, beliau pernah bekerja, makan gaji, sebagai pengembala kambing. Dan perkerjaan ini dilakukan oleh kesemua para nabi termasuk nabi kita nabi Muhammad s.a.w. Ianya satu pekerjaan yang amat mulia disisi Islam.

Kita kena lihat contoh yang dilakukan oleh nabi Muhammad s.a.w. Walaupun tiada yang menghalang usaha makan gaji, ia juga halal dalam Islam tetapi kita kena lihat apa yang dilakukan nabi Muhammad s.a.w. sebagai yang terbaik. Di sini saya katakan perkerjaan yang memberi ruang untuk kita mengusahakan mengikut pendapat kita sendiri itulah yang digalakkan.


Nabi Muhammad s.a.w kemudiannya berusaha sebagai mudharib kepada Saidatina Khadijah r.a. Saidatina Khadijah r.a sebagai pemegang harta atau pelabur, dan nabi Muhammad s.a.w. sebagai mudharib, orang yang diberi kuasa untuk mengurus perniagaan kepada pemegang harta dengan sysrat-syarat tertentu.


Irfan Khairi ada mengatakan



Dalam konteks bisnes, Khadijah telah memberikan kuasa sehingga ke tahap yang tertentu kepada para pekerja dan ‘mudarib-nya’ iaitu (rakan kongsi yang mempunyai kepakaran dalam pengurusan)  untuk menjalankan bisnesnya. Ini terbukti, apabila rombongan para pekerja dan mudarib-nya berniaga, beliau tidak turut serta bersama mereka. 
Dalam konsep ‘Mudarabah’, perniagaan dikendalikan oleh mudarib dan para pekerja yang diberi kuasa untuk melanjutkan ‘empowerment’. Namun begitu, pemantauan yang berterusan tetap di jalankan. 
Pada masa ini beliau terpaksa bersaing dengan peniaga-peniaga yang lebih berpengalaman atau lebih 'senior'. Walaubagaimanapun beliau dapat meneruskan perniagaan dengan membawa keuntungan yang besar kepada Saidatina Khadijah.

Hadis di bawah mungkin memjadi pengajaran.
Barang siapa yang pulang ke rumahnya di petang hari dan merasakan keletihan kerana dia  kedua-dua tangannya bekerja di siang hari, maka pada malam itu dia akan mendapat ampunan Allah s.w.r (HR.Tabrani)
Bukankah ini bekerja sendiri. Nabi Muhammad bekerja sendiri sebagai mudharib kepada rab almal, pemegang harta. Nabi Muhammad s.a.w berkerja, dia mendapat sebahagian dari keuntungan.

Nabi Muhammad bekerja tanpa diawasi setiap masa oleh Saidatina Khadijah yang tidak ikut sama dalam rombongan perniagaan itu. Inikah kebebasan untuk kita melakukan perkara ibadat yang kursus. Kita tidak perlu mengeluh mengatakan "sebagai orang yang makan gaji, apa yang boleh dibuat....". Jadi Nabi Muhammad secara tidak lansung, melalui perbuatannya, menggalakkan perniagaan dan kurang menggalakkan makan gaji.

Kita lihat ayat di bawah.
“Sesungguhnya orang yang selalu membaca kitab Allah dan tetap mendirikan solat serta mendermakan dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka secara sembunyi atau secara terang-terangan, mereka mengharapkan sejenis perniagaan yang tidak akan rugi(35:29)”
“Wahai orang-orang yang beriman. Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Yakni kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu, yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (61:10-11)”
Kenapakah disebut perniagaan di sini? Anda boleh berjuang  membela dan menegakkan agama Allah dengan harta dan diri kamu sekiranya anda makan gaji? Dalam ayat "Kami kurniakan kepada mereka secara sembunyi atau secara terang-terangan" andakah masih percaya ahli perniagaan mengalami kerugian padahal yang dikurniakan secara sembunyi tidak anda tahu. Adakah anda mengatakan "Perniagaan walau banyak untung tetapi tidak berkat pun tidak berguna"? 

Akhirnya Nabi Muhammad s.a.w berkahwin dengan Saidatina Khaidijah r.a. dan beliau akhirnya menjadi pelabur apabila beliau bersama-sama isterinya Saiditina Khadijah r.a. membangunkan harta perniagaan Saidatina Khadijah.

Ia bukan saham, tiada "saham" pada waktu tersebut seperti waktu sekarang ini tetapi adalah persamaan seperti saham-saham buat masa ini. Ingatlah kita perlu menjadi investor pada akhirnya.

Itu secara ringkas, kisah-kisah nabi yang sempat saya tulis. Ia adalah kisah yang amat mahal harganya sekiranya anda tahu maknanya. Jom melabur di Bursa Malaysia atau Amanah Saham yang berunsurkan Iskam.

Friday, June 13, 2014

Zaman yang rancak, zaman gawat dan zaman berjaga-jaga dan anda boleh memerah (anggur).

Assalammualaikum.

Tahukah bahawa saham ini mempunyai musim-musim nya sendiri. Seperti juga seperti buah-buahan. Mungkin ramai yang tidak tahu bahawa saham itu diceritakan di dalam Al-Quran melalui perumapamaan-perumpamaan. Saya mempercayainya, anda pula bagaimana?

Perumapamaan dalam kisah Nabi yusuf menceritakan keadaan ekonomi yang gawat dalam bentuk musim kemarau selama 7 tahun. 7 tahun itu kita memakan hanya dari hasil simpanan ekonomi kita semasa hujan dengan mewah.

Keadaan yang gawat pernah dirasai oleh Ekonomi di Malaysia pada tahun 1998. Ia hampir kemuncak kegawatan. Walaubagaimanapun dari sudut pelaburan pula ia sudah mulai gawat pada tahun 1994 lagi. Tahun 1994 adalah permulalaam gawat dan ia berlaku selama 7 tahun. Perumpamaan pada zaman Nabi Yusuf digambarkan dengan tepat.

Tahun 1994 ke tahun 2000 adalah zaman yang gawat. Gawat bermakna ekonomi kita tidak dalam keadaan yang waras. Segala apa yang tidak waras terjadi akan terjadi pada waktu ini. Itulah zaman gawat yang digambarkan di mana 7 ekor sapi yang kurus akan memakan 7 ekor sapi yang gemuk. Itulah zaman yang tidak boleh buat pelaburan. Ia akan berakhir dalam 7 tahun.

10 tahun selepas tempoh gawat adalah zaman berhati-hati. Pelaburan boleh dibuat untuk kaunter-kaunter terpilih dan mempunyai asas. Pada waktu ini hanya kaunter-kaunter berkenaan indek sahaja yang bergerak. Pada zaman ini, pemilihan kaunter-kaunter menjadi tersangat penting. Waktu itu seorang yang mempunya kelayaan seperti CFA, Certified Financial Analyst menjadi tumpuan.

Selepas 10 tahun zaman berhati-hati, kita akan akan jumpa saham-saham yang berharga sederhana dan berharga rendah sudah mulai mendapat pandangan daripada penggemar saham. Saham saham ini dianalisa lebih teknikal daripada kaunter yang berkenaan indek yang dianalisa lebih kepada fundamentals. Zaman ini adalah  lebih zaman musim yang baik dalam cerita nabi Yusuf, yang mana kita harus menyimpan sedikit daripada hasil untuk musim yang kemarau. Zaman ini, tahun 2014, adalah zaman yang mewah yang berada dalam 7 tahun musim mewah. Zaman ini, merupakan zaman untuk menggunakan analisa teknikal. Zaman ini, zaman kena sentiasa berwaspada kepada musim gawat yang akan berlaku pada bila-bila.

Satu kursus telah saya aturkan untuk mereka mengetahui (1) Fundmental Analysis dan (2)Teknikal analysis
dalam satu kursus. Walaupun sekarang adalah masa untuk teknikal analysis, jika dapat di tawarkan kedua-duanya dalam satu kursus adalah yang lebih baik untuk anda.

Jadi kursus itu akan diadakan di
Tempat : Puteri Pan Pafific, Johor Bahru
Masa : 9.00 pg - 5.00 Ptg
Tarikh : 21hb Jun 2013 - 22hb Jun 2014.

Penceramah yang ada Certified Financial Analyst, satu kelayakan antabangasa.
Boleh lawati blog http://www.pakarsaham.com

Tahukan anda
Anda boleh bermain saham sebagai trader, jual dan beli dalam jangkamasa singkat.?

Anda boleh bermain kaunter IPO (kaunter terbitan baru) melalui MITI?

Anda boleh dapati sebahgian kaunter yang menarik?

Berminat. Boleh juga menghubungi saya? dfarizkorporat [at) yahoo.com














Saturday, January 25, 2014

komet ISON, FBMKLCI dan kisah Nabi Ibrahim.

Dari Dzulfariz Azman
Kemaskini.

Salaam
Komet ISON

Komet ISON, ada setengah orang mengatakan ia bukan komet, telah diberitakan telah mengelilingi matahari dan terbakar dan menjadi kecil akibat kebakaran. Ianya mungkin tidak nampak seperti ada dua matahari yang satunya berada di barat.

Saya menulis sedikit mengenainya dalam blog saya di bawah tajuk "Komet ISON (C 2012 S1), Seperti matahari terbit di sebelah barat" Ia pada mulanya dijangka akan terbakar dengan terangnya dan dapat dilihat seperti matahari atau bulan.

FBMKLCI

FBMKLCI telah turun dan hari ini ai akan mencuba gari support pada 1800. Sekiranya anda ingat lagi, gap yang sebelum ini di bawah 1750 msih belum ditutup. Kami masih mempunyai pendapat yang sama dalam traning, closed group. Ingatlah bahawa switching itu amat penting untuk kita berikan yang terbaik untuk pelanggan kita.

Saya memahami bahawa susah untuk memberitahu pelanggan bahawa pasaran saham akan jatuh sedikit, dengan berbagai fahaman. Ada yang mengatakan bahawa ia akan jatuh terus dan lebih baik keluar daripada pasaran dan masuk semula ke kwsp, ada yang mengatakan tidak perlu kita buat apa-apa sebab ada fund manager yang jagakan saham-saham mereka, ada yang mengatakan bahawa dia akan tunggu lepas hari raya cina dan lain-lain lagi.

Walaubagaimanapun, ianya satu pengalaman yang menarik walau apapun fahaman mereka. Fahamilah bahawa pasaran saham yang rancak akan memberi banyak fahaman yang kurang mempercayai kepada keadaan kejatuhan yang banyak. Pada pendapat saya, ini akan berlaku sekitar tahun 2018 hingga tahun 2020.

Konsultan dan bakal-bakal konsultant saya, Index fbmklci biasanya turun dengan cepatnya jadi jangan tunggu sehingga ia jatuh untuk membuat swithing.

Kisah Nabi Ibrahim

Saya menggalakkan konsultan unit trust agar memahami "Budaya menyambut tetamu yang diajarkan oleh nabi Ibrahim". Lebih-lebih lagi budaya yang pertama iaitu "melayan tetamu itu tidak mengira siapa tetamu kita itu". Tidak kira manusia atau malaikat, binatang atau tumbuhan, orang Islam atau bukan, kita layan dengan baik. Itu perkara yang paling mudah untuk dilakukan tetapi sering diabaikan.

Untuk konsultan unit trust, adalah amat penting kita melayan tetamu dengan konsep ini. Tidak kira ia beragama Islam atau bukan, dia tetap tetamu kita yang perlu dilayan dengan baik. Dalam artikel yang lepas-lepas saya mengenai budaya menyambut tetamu yang diajarkan oleh nabi Ibrahim dan yang serumah dengannya, saya juga menceritakan darihal nabi Sulaiman yang melayan tetamunya tidak sepenuh hati disebabkan mereka bukan beragama yang sama dengannya. Saya mengingatkan para konsultan unit trust dan bakal-bakal konsultan sekelian supaya mengambil pengajaran dari kisah tersebut.

Anda perlu buktikan bahwa tiada diskriminasi dalam layanan anda dalam apa-apa yang anda lakukan barulah anda akan berjaya dalam apa yang anda lalukan terumama sebagai unit trust konsultan mahupun sebagai dakwah.

Saya doakan anda berjaya dalam apa-apa yang anda ceburi.

Friday, December 20, 2013

Komet ISON (C 2012 S1), Seperti matahari terbit di sebelah barat

Penulis : Dzulfariz Azman

Komet ISON (C 2012 S1) dijumpai oleh Pengkaji bintang Rusia Vitali Nevski and Artyom Novichonok pada 21 September 2012. Ia akan dekat dengan matahari pada 28 November 2013 lebih kurang 1,860,000 kilometer dari titik tengah matahari.[1]

Komet ISON [2]

Komet ISON dijangka akan mejadi cerah apabila ia terbakar dan bergerak memusing matahari dan kecerahan ini akan dapat dilihat tanpa teleskop. Tiada sesiapa yang tahu berapa cerah komet ini, kemungkinan ia dapat dilihat seperti dua matahari yang satu akan terbit di sebelah barat. Ada pengkaji bintang yang menjangka terdapat dua bulan di malam hari.

Kita kena tunggu dan lihat apabila komet ini berada jauh sedikit dari matahari untuk kita mengetahui sama ada terdapat seperti dua matahari yang satunya berada di sebelah barat. Saya menjangkakan ini akan berlaku sekitar Januari 2014. Ya bulan hadapan.

Kalau betul ini berlaku maka ini adalah satu tanda bahawa kiamat sudah semakin dekat. Imam Muslim rahimahullah meriwayatkan hadits ini dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu:

Bersegeralah kalian dalam beramal (sebelum datang) enam hal: terbitnya matahari dari barat, asap, Dajjal, binatang, sesuatu yang khusus untuk kalian (kematian), atau masalah yang umum (hari Kiamat).




[1] en.wikipedia.org/wiki/Comet_ISON
[2] diambil dari en.wikipedia.org/wiki/Comet_ISON

Wednesday, December 18, 2013

Isteri, tempat untuk menyemai ekonomi.

Bismillah Al-Rahmaan Al-Rahiim. Wabihi nasta'in. Laahaula wa laa quuwata illa billaah.

Bagi mereka yang baru hendak berkahwin dan mereka yang baru hendak mendapat anak pertama atau kedua, memang saya syorkan membaca artikel ini. Ini kerana mereka yang baru memasuki alam perkahwinan mempunyai banyak unsur kasih sayang dan begitu juga yang baru mendapat cahaya mata.

Kita mengucapkan "Dengan Nama Allah yang maha pemurah lagi maha Pengasihani" setiap kali memulakan kerja. Bukankan kata pemurah itu lebih luas dan pengasihani itu lebih tertumpu kepada sesuatu. Bukankah kasih sayang yang juga amat banyak ketika kita memulakan alam perkahwinan dan kemudian beransur-ansur berkurangan atas sebab kita adalah manusia yang pelupa. Juga bila kita menimang cahaya mata, juga banyak unsur-unsur kasih sayang yang kemudian pudar apabila anak itu membesar.

Sedar atau tidak bahawa rezeki itu dijemput untung datang pada waktu kita memulakan rumah tangga dan waktu mendapat anak? Rezeki itu dijemput melalui sifat kasih sayang. Waktu mendirikan rumahtangga, bagi pihak lelaki perlu membuat kenduri di kedua-dua belah pengantin lelaki dan perempuan (membuat hantaran untuk kenduri perkahwinan di belah perempuan). Sesetengah pengantin yang disponsor, dipinjam duit dari orang lain atau oleh bank, dibiaya sendiri tetapi walau apa pun ianya banyak yang perlu selesaikan dan selesai juga akhirnya. Mungkin ada yang settle kemudian, tetapi selesailah juga. Sesuatu yang besar seperti kenduri kahwin mampu diselesaikan.

Saya telah interview beberapa orang untuk mengetahui sama ada mereka memdapat rezeki yang lumayan ketika mendapat cahaya mata. Jawapan yang saya dapat adalah "ya" untuk setiap cahaya mata. Mungkn jawapan saya terima itu berat sebelah, atas faktor rakan-rakan yang saya tanya, jadi anda buat interview anda sendiri.

Allah berfirman

Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai dan sediakanlah (amal-amal yang baik) untuk diri kamu; dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah sesungguhnya kamu akan menemuiNya (pada hari akhirat kelak) dan berilah khabar gembira wahai Muhammad) kepada orang-orang yang beriman.
(Al-Baqarah 2:223)

Kita lihat semula sebahgian dari ayat itu yang mengatakan "Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai". Saya memahami ayat ini adalah perumpamaan. Isteri itu bukan kebun dengan erti kata sebenar tetapi diumpamakan dengan kebun.

Kita mahu faham 1) Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu.

Kita lihat perumpamaan lain. Dalam Surah Al-Baqarah ayat 265 ada mengatakan

Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa Melihat akan apa yang kamu lakukan.
(Al-Baqarah 2:265)

Ayat kebun juga digunakan di sini. Ia menunjukkan kebun di tempat yang tinggi itu perumpamaan bagi orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah. Sebenarnya orang zaman sekarang ini malas. Malas hendak mengusahakan kebun. Jadi bagaimana? Tentunya perumpamaan kebun di sini, bukan kebun sebenar tetapi adalah hasil ekonomi. Hasil ekonomi yang kita kerjakan sendiri.

Ayat kebun di sini bermaksud tanah yang sesuai untuk bertanam atau tanah yang subur untuk menyemai hasil ekonomi kita. Bermakna sekiranya kita tidak berkahwin, maka kuranglah tanah untuk kita tanam hasil ekonomi kita kerana isteri itu merupakan kebun, tempat menyemai hasil ekonomi kita.

Jadi 1) Isteri-isteri kamu adalah tempat kita menyemai hasil ekonomi kita.

Sekiranya selepas berkahwin, kita semakin kurang kasih sayang. Maka semakin kuranglah hasil ekonomi yang kita boleh dapatkan kerana tanah yang subur itu telah tidak subur lagi. Apabila ia berakhir dengan penceraian, habis hancur ekonominya.

Pasangan yang bercerai biasanya akan merosakkan ekonominya. Mungkin tidak banyak pasangan bercerita mengenai ini, tapi saya boleh katakan ekonomi mereka hancur lebur dan musnah ranap sehinggalah mereka mendapat pasangan baru atau mereka berbalik semula.

Sekiranya kita lihat beberapa orang yang saling bercinta walaupun setelah berpuluhan tahun berkahwin, kita lihat rezeki yang tuhan beri padanya terlalu banyak. Bukanlah kita 'jealous' tak kena tempat. Kita lihat Menteri-Menteri atau Perdana Menteri sekalipun atau Timbalan Menteri atau Timbalan Perdana Menteri, adakah mereka menjaga isteri mereka sebaik mungkin. Adakah kita menjadi orang yang mengatakan "Dia , tiap-tiap petang akan telefon orang rumah dia walaupun kat Australia, maklumlah takut bini" atau kita kata "Kalau dia telefon isteri dia tiap-tiap petang, aku akan telefon isteri aku tiap-tiap pagi dan petang".

Saya teringat cerita tentang orang yang menelefon isterinya tiap-tiap lepas mahgrib. Orang itu berjaya. Kita lihat orang yang bertaraf menteri yang juga telefon isterinya tiap-tiap hari mereka juga berjaya. Seorang yang juga buat perkara yang sama pun berjaya di dunia dan pernah berkata "Saya tahu betapa pentingnya isteri melalui perceraian isteri pertama saya, kini saya jaga hubungan kami suami-isteri."

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.
(Yaa Siin 36:36)

Kita lihat kejadian alam ini berpasang-pasang, ada lelaki, ada perempuan, ada jantan ada betina, ada langit, ada bumi, ada siang, ada malam dan bukan itu sahaja tiap-tiap sesuatu itu berpasang sama ada dari tumbuh-tumbuhan atau benda-benda lain. Sama juga dengan tanah, tempat menyemai hasil ekonomi sudah tentu bepasangan dengan pengusahanya. Tanah yang subur tetapi tidak diusahakan akan jadi belukar. Tanah perlukan pengusaha, pengusaha perlukan tanah. Isteri perlukan suami dan suami perlukan isteri.

Konsultan unit trust yang dikasihi dan juga bakal konsultan sekalian. Menjadi konsultan unit trust memang mencabar. Ia mencabar kerana kita untuk memberitahu pelanggan akan kegawatan yang mungkin akan berlaku. Anda sendiri kena percaya bahawa adanya kegawatan kemudian diceritakan kepada pelanggan. Mungkin waktu ini anda mudah mendapat pelanggan tetapi apabila masuk waktu gawat, mereka yang tidak diberitahu tentang kegawatan itu akan lari. Bukan itu sahaja, mereka akan marah dengan anda. Ini kerana pelaburan ini mungkin satu-satunya perlaburan yang mereka ada, anda suruh beli lagi, ia turun lagi. Lama-lama siapa yang tidak marah.

Saya amat-amat tidak menggalakkan anda mengambil kesempatan waktu ekonomi yang rancak sebab banyak faedahnya yang ada akan dapat jika anda memberitahu kepada pelanggan anda konsep-konsep kegawatan dan bagaimana mengatasinya.

Masa bila kegawatan itu? Konsultan-konsultan dibawah saya bolehlah masuk ke diskusi dan masuk kursus dijalankan. Bakal-bakal konsultan akan diberi taklimat apabila anda join untuk mengambil ujian cute yang wajib untuk menjadi konsulktan unit trust. Hujah-hujah saya disandarkan dari kitaran ekonomi Nabi Yusuf dan Kitaran Ekonomi Nabi Musa dan beberapa perumpamaan di dalam Al-Quran. Ataupun anda boleh dapatkan buku "Dua Sub Kitaran Hayat Ekonomi. Kaedah Baru Memahami Pasaran Saham" yang ditulis oleh saya sendiri.

Saya menggalakkan mereka yang baru hendak berkahwin supaya masuk menjadi konsultan. Walaupun mereka ini tidak diminati oleh konsultan-konsultan lain mungkin sebab terlalu muda, tetapi saya menggalakkan sangat. Jika berminat, boleh menghubungi dfariz [at] pakarsaham . com. Jangan lupa tukarkan [at] kepada @.

Friday, December 13, 2013

PIEF, PISEF dan pasaran saham

Salaam.

Market sudah tinggi sekarang ni. Adakah patut saya keluar atau buat 'switching' atau pertukaran kepada dana yang tidak jatuh sekarang ini?

Kita lihat Public Islamic Select Enterprise Fund (PISEF) dan Public Islamic Equity Fund (PIEF) sekarang.



Dari pemerhatian saya, (saya menggalakkan anda mendapat pandangan orang lain yang lebih arif) indeks untuk pasaran saham Malaysia telah memotong garisan 'resitance'.Ini mencadangkan bahawa ia akan terus naik lagi mengikut kata analisa teknikal. Garisan yang teratas sekali merupakan garisan target saya juga dibuat dari analisa teknikal untuk garisan berwarna merah.

Jadi target saya akan berada jauh di atas. Sekiranya berlaku kenaikan harga saya rasa pemegang unit trust dalam dana tertentu akan mendapat keuntungan yang besar.

Kedua. 31 Disember merupakan hari penutupan a/c untuk kebanyakan aktiviti syarikat. Ia biasanya akan menyaksikan 'window dressing' atau kenaikan yang mungkin sementara atau kekal. Kenaikan harga ini untuk melihatkan prestasi yang baik untuk tahun ini. Jadi anda boleh fahamlah maksud saya.

Ketiga. Untuk mereka yang boleh melabur melalui simpanan EPF mereka, untuk tahun hadapan, jadual yang digunakan adalah jadual yang baru iaitu mulai tahun 2014. Jadual baru ini akan mengurangkan keupayaan anda melabur. Jadi sekiranya anda ingin melabur dengan lebih banyak melalui akaun EPF, laburlah sebelum 1/1/2014.

Keempat, bagi yang mengikuti konsep saya "Dua Sub Kitaran Hayat Ekonomi", anda mungkin mempercayai bahawa adanya kegawatan yang mungkin berlaku mulai 2018 atau 2019 atau 2020. Anda juga mungkin mempercayai bahawa ekonomi yang benar-benar rancak 7 tahun sebelum itu yang mungkin sekarang tahun 2013 sehingga ke waktu gawat. Anda mungkin tidak mahu terlepas waktu ini.

Kelima. Kita lihat FBMKLCI terdapat gap yang mengcadangkan bahawa indeks itu akan jatuh untuk menutup gap-gap yang ada. Tetapi apa itu gap?

Gap adalah perkataan bahasa Inggeris yang dalam konteks ini bermaksud terputus. Dibawah ini adalah contoh gap.



Gap biasanya akan ditutup walaupun tiada teori teknikal yang mengatakan begitu. Dari pemerhatian saya semua gap pada FBMKLCI akan ditutup dalam jangkamasa kurang 1 tahun. Jadi jika ada gap yang belum ditutup, kita tahu bahawa ianya dijangka akan ditutup dalam masa kurang dari setahun.

FBMKLCI menyaksikan gap pada lebih kurang 174X mata yang belum ditutup. Kalau sekarang indeks 1840 bermakna ada 100 mata untuk FBMKLCI turun. Jadi anda kena berhati-hati dan buat 'switching' dana ke Money Market Fund seperti PIMMF pada waktu yang tertentu. Konsultant di bawah saya juga diingatkan supaya bersedia. Kita tidak boleh serah semua kepada pengurus pelaburan. Sila lihat artikel lepas yang saya tulis di sini.

Konsultan di bawah saya dan bakal-bakal konsultan sekalian. Kita jadi konsultan atas sebab para pelabur percaya pada kita. Jangan biarkan kepercayaan itu hilang atas sebab sedikit jumlah yang diberikan sebagai komisyen. Kenalilah waktu rancak dan waktu gawat. Jangan sesekali menyuruh pelangan melabur pada waktu gawat.

Saya telah menjadi remisier sejak 1996, telah banyak mengajar saya tentang kesabaran dalam industri ini. Saya ingin menekankan bahawa waktu yang rancak itu kita akan mendapat ramai pelanggan tetapi keuntungan kurang bagi pelanggan tersebut. Sebagai konsultan unit trust, perkara yang sama akan berlaku.

Join traning konsutant. Bagi bakal-bakal konsultant, boleh hubungi dfariz@yahoo.com.

Thursday, November 14, 2013

Budaya menyambut tetamu yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim.

Kisah-kisah adab menyambut tetamu

Kita perhatikan ayat Al-Quran yang bermaksud.

Malaikat-malaikat itu berkata: "Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya".

Saya suka berfikir  tentang sifat yang dinyatakan di sini. Iaitu “Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini”..Rezeki Allah telah banyak diberikan kepada ahli rumah ini. Siapa dia “ahli rumah ini”? Kita tahu ia ditujukan kepada Nabi Ibrahim tapi Nabi Ibrahim seorangkah? Nabi Ibrahim sebelum ini tinggal bersama anak saudara beliau Nabi Lut. Selepas berkahwin dengan Siti Sarah, Nabi Ibrahim berkahwin dengan Siti Hajar yang melahirkan Nabi Ismail. Setelah Siti Sarah meninggal dunia Nabi Ibrahim berkahwin dengan Keturah seperti yang diceritakan dalam Bible.

Kita akan lihat kisah Nabi Ibrahim, Nabi Lut , Nabi Ismail, dan Keturah seperti di bawah.

Nabi Ibrahim

Dan sesungguhnya telah datang malaikat utusan-utusan kami kepada Nabi Ibrahim, dengan membawa berita yang mengembirakan. Lalu mereka memberi salam dengan berkata: "Salam sejahtera kepadamu (wahai Ibrahim)". Nabi Ibrahim menjawab: "Salam sejahtera kepada kamu". Maka tidak berapa lama selepas itu, ia membawa jamuan untuk mereka: seekor anak lembu yang dipanggang.

Beberapa pengajaran tetang adab melayan tetamu yang dijadikan budaya oleh Nabi Ibrahim diceritakan dilam ayat ini. Yang Pertama kita tidak boleh memilih tetamu tetapi melayan sahaja tetamu walaupun tetamu yang tidak dikenali seperti utusan-utusan atau malaikat-malaikat Allah.

Yang kedua hendahlah dimulakan dengan memberi salam. Memberi salam itu sebagai pembuka kata. Kita membuka kata dengan memberikan salah satu nama Asmaul Husna yang pastinya lebih baik. Itu yang disampaikan oleh pada malaikat yang berkunjung ke rumahnya.

Yang ketiganya ,salam hendaklah dijawab. Hukum menjawab salam itu wajib dan memberi salam itu sunat.

Yang keempat menjemput masuk kedalam rumah seperti yang dikatakan “ia membawa jamuan untuk mereka “ itu pastinya di dalam rumah.

Yang kelima hendaklah menghidangkan mengikut kemampuan kita. Sepertimana Nabi Ibrahim kemudiannya menghidangkan anak lembu yang dipanggang. Sebelumnya Nabi Ibrahim bertanya kepada orang rumahnya apa yang ada untuk dimakan oleh tetamunya, Nabi Ibrahim berfikir ini tidak cukup untuk para tetamunya maka menyuruh pekeranya untuk menyembelih seekor anak lembu yang gemuk.

Yang keenam hendaklah menjamu dalam kadar segera. Ini berdasarkan kisah Nabi Ibrahim yang memberi jamuan yang tidak lama selepas itu.

Yang ketujuh hendaklah memberi jamuan yang boleh dimakan terus dan bukan daging lembu yang masih mentah tetapi yang telah dipangang.

Allah berfirman lagi yang bermaksud

Maka apabila ia melihat tangan mereka tidak menyentuh hidangan itu, ia merasa pelik akan hal mereka serta merasa takut dari keadaan mereka. (Melihat kecemasannya) mereka berkata: "Janganlah engkau takut wahai Ibrahim, sebenarnya kami ini diutus kepada kaum Lut (untuk membinasakan mereka)".

Apabila dilihat para tetamunya tidak menyentuh hadangan, Nabi Ibrahim mendekatkan hidangan itu kepada tetamunya supaya tetamunya mudah untuk menjamu makanan yang dihidangkan. Adap melayan tetamu yang kelapan hendaklah mendekatkan hidangan atau memudahkan tetamu supaya menjamu hidangan.

Dan isterinya pada ketika itu berdiri (mendengar), lalu ia ketawa (kerana hilang perasaan takutnya). Maka Kami pun memberikan berita yang mengembirakan kepadanya (melalui malaikat itu), bahawa ia akan mendapat seorang anak: Ishak, dan sesudah Ishak, (ia pula akan mendapat seorang cucu): Yaakub.

Yang kesembilan ialah apa yang dilakukan oleh para malaikat yang meredakan keadaan sehingga tuan rumah boleh tertawa sebelum disampaikan maksud sebenar kedatangannya iaitu menyampaikan berita gembira bahawa Nabi Ibrahim akan menerima anak.

Allah berfirman lagi yang bermaksud.

(Malaikat-malaikat itu berkata): "Wahai Ibrahim! Janganlah dihiraukan hal ini. Sesungguhnya telah datang perintah Tuhanmu (menghukum mereka), dan sesungguhnya mereka akan didatangi azab yang tidak akan dapat ditolak (oleh bantahan atau doa permohonan)".

Malaikat itu kemudiannya menceritakan hal buruk yang hendak dibawanya iaitu “Nabi Lut ,anak saudara Nabi Ibrahim, akan menerima azab dari Tuhan ke atas kaumnya”. Jadi yang kesepuluh hendaklah disampaikan berita yang gembira, seperti dapat anak, sebelum berita yang buruk.

Nabi Lut

Nabi Lut apabila dikunjungi malaikat terus membawa tetamunya ke rumahnya sama seperti Nabi Ibrahim.. Nabi Lut mengetahui akan hajat kaumnya terhadap tetamunya , iaitu berbuat jahat kepada tetamunya, tetapi Nabi Lut terus melindungi tetamunya dengan memperlawa masuk. Jadi yang kesebelas melindungi tetamu seperti diri sendiri.

Allah berfirman yang bermaksud.

Dan kaumnya pun datang meluru kepadanya (dengan tujuan hendak mengganggu tetamunya), sedang mereka sebelum itu sudah biasa melakukan kejahatan. Nabi Lut berkata: "Wahai kaumku! Di sini ada anak-anak perempuanku mereka lebih suci bagi kamu (maka berkahwinlah dengan mereka). Oleh itu takutlah kamu kepada Allah, dan janganlah kamu memberi malu kepadaku mengenai tetamu-tetamuku. Tidakkah ada di antara kamu seorang lelaki yang bijak berakal (yang dapat memberi nasihat)?"

Memberi jaminan bahawa tiada yang akan merosakkan hubungan tetamu seperti di sini Nabi Lut berkata “janganlah kamu memberi malu kepadaku mengenai tetamuku”. Jadi yang keduabelas memberi jaminan yang besesuaian bahawa tiada ada-apa merbahayakan akan berlaku keatas tetamunya.

Nabi Ismail

Dalam cerita Nabi Ibrahim yang melawat anaknya Nabi Ismail didapati isteri Nabi Ismail kurang melayan tetamu dan tidak memberi hidangan kepada tetamunya. Isterinya berkata hidup di sini amat susah dan tidak ada apa-apa untuk diberi makanan. Nabi Ibrahim yang tidak dapat berjumpa dengan Nabi Ismail, terus balik dan memberi pesanan agar jening pintu hadapan rumahnya itu ditukar secepat mungkin.

Apabila Nabi Ismail pulang, isterinya menyampaikan pesan bahawa jening pintunya hadapannya patut diganti secepat mungkin. Nabi Ismail yang faham maksud Nabi Ibrahim pun memberitahu isterinya bahawa yang datang itu adalah bapanya dan menyuruhnya menceraikan isterinya secepat mungkin. Isterinya pun diceraikan dan dihantar pulang.

Nabi Ismail pula berkahwin dengan perempuan lain dan Nabi Ibrahim datang melawatnya sekali lagi. Nabi Ibrahim tidak juga dapat berjumpa dengan Nabi Ismail. Nabi Ibrahim berjumpa dengan isteri Nabi Ismail. Kata isterinya, “Kelengkapan dirumah telah cukup dan dia tidak tahu apa yang dicari. Nabi Ismail terlalu terburu-buru untuk keluar walaupun semua keperluan telah cukup”. Semasa meninggalkan rumah Nabi Ismail, Nabi Ibrahim kemudiannya berpesan agar jening pintu rumahnya dikekalkan kerana masih kuat.

Apabila Nabi Ismail pulang, isterinya menceritakan pasal tetamunya yang berpesan agar jening hadapan tidak perlu ditukar kerana jening rumahnya masih kuat. Nabi ismail berkata “itulah bapaku yang berpesan agar jangan diceraikan isteri mu”.

Kita bersama-sama dengan  isteri dan anak hendaklah menjadikan adap melayan tetamu itu sebagai budaya dalam rumah kita dan kemudiannya ke luar rumah. Dan satu lagi isteri itu merupakan tanah tempat kita bercucuk tanam. Dalam fahaman ekonomi, isteri itu tempat untuk kita mencari rezeki. Jadi yang ketiga belas, jadikan adap melayan tetamu itu satu budaya dan percaya bahawa Allah akan memberi yang lebih baik dari apa yang kita belanjakan untuk melayan tetamu.

Keturah

Tidak terdapat di dalam Al-Quran tetapi nyatakan dalam kitab perjanjian baru atau bible bahawa Keturah adalah isteri ketiga Nabi Ibrahim .Ini diambil dari Bible

25:1 Abraham menikah lagi dengan seorang wanita yang bernama Ketura.

            25:2 Istrinya itu melahirkan anak-anak yang bernama: Zimran, Yoksan, Medan, Midian, Isybak, dan Suah.

Setelah kewafatan Sarah, Nabi Ishak a.s. telah merayu Nabi Ibrahim a.s. untuk berkahwin dengan ibu angkat beliau dari kerajaan Champa Kuno (bukan Champa Baru di era Angkor). Akhirnya Nabi Ibrahim a.s. bersetuju dan berkahwin dengan Keturah dan telah dikurniakan Allah 6 orang anak. Nama anak-anak Keturah adalah Zimran, Jokshan, Medan, Midian, Ishbak dan Shuah .

            25:6 semasa hidupnya ia memberikan banyak hadiah kepada anak-anak yang diperolehnya dari istri-istrinya yang lain. Kemudian disuruhnya anak-anak itu pindah ke daerah di sebelah timur Kanaan, supaya menjauhi Ishak anaknya.

Sebelah Timur Kannan berarti Asia Tenggara jadi disuruh anak-anaknya berpindah ke Asia Tenggara. Anak-anak mereka inilah menjadi pengasas kepada bangsa Melayu. Melayu diambil dari perkataan Mala (nama bangsa asas Keturah iaitu Mala/Mon).Lihat, nama ini sama dengan nama yang tertulis dalam manuskrip yang dikaji oleh Ralph Olssen.

Melayu itu ialah bangsa pedagang atas sebab ilmu kesopanan dan adab melayan tetamu menjadikan orang melayu begitu maju dalam berdagang. Bukankah ini kesan dari pengajaran dari rumah Nabi Ibrahim.

Melayu mempunyai ilmu pelayaran yang tinggi. Ini diceritakan dalam Bible bahawa Nabi Ibrahim telah menyuruh mereka belayar ke sebalah timur Kanaan. Ilmu pelayaran ini mungkin diambil dari peristiwa banjir besar dan tsunami pada zaman nabi Nuh.

Sejarah itu amat penting jika tidak,mengapa bangsa-bangsa lain bermati-matian menulis,mengedit malah sanggup mencuri sejarah warisan orang lain untuk membangkitkan estim diri (self-esteem)?Raja-raja mereka tidak sampai hati membiarkan anak cucu mereka berasa rendah diri di kemudian hari di hadapan bangsa-bangsa lain maka INILAH CARANYA UNTUK MEMBANGKITKAN 'PRIDE' DAN 'NATIONALISM' pada semangat anak bangsa mereka pada masa hadapan

Berbalik kepada Nabi Ibrahim, mengapakah rahmat Allah dan berkatnya telah melimpah-limpah ke atas Nabi Ibrahim ini. Mungkin yang ke empat belas ialah menjadikan adap melayan tetamu sebagai routin harian dan berpindah ke cucu-cicit sehingga dia boleh menjadi pedagang. Mungkinkah apa yang diajarkan mengenai budaya menyambut tetamu itu memang sesuai dengan melahirkan keberkatan dari Allah. Sesuai dengan hadis ini

Sabda Rasulullah yang bermaksud: “Sesungguhnya tetamu itu apabila dia datang ke rumah seseorang mukmin itu, maka dia masuk bersama dengan seribu berkah dan seribu rahmat.”

Nabi Ibrahim adalah seorang yang kaya dan dikatakan mempunya dua belas ribu ekor anjing untuk menjaga ternakannya. Begitulah kayanya Nabi Ibrahim tetapi tetap melayan tetamunya dengan baik.

Bersesuaian juga dengan cerita pada zaman Nabi Sulaiman, seorang yang amat-amat kaya mempunyai kerajaan yang amat besar yang ditegur Allah kerana melayan tetamu dengan tidak sepenuh hati. Ceritanya seperti berikut

Pada suatu hari Nabi Sulaiman AS telah dikunjungi oleh seorang tetamu. Dia adalah seorang yang kafir. Baginda pada waktu itu berfikir bahawa tidak perlu tetamu itu dimuliakan dan dihargai sepertimana tetamu dari kalangan pengikutnya kerana dia adalah seorang yang kafir. Lantas baginda hanya menghidangkan tetamunya dengan minuman dan bercakap dengan seadanya.

Sekembalinya tetamu itu, baginda telah didatangi malaikat Jibril A.S menyampaikan teguran Allah: “Wahai Nabi Allah, Allah menegurmu, mengapa engkau melayan tetamu seperti itu ?

Jawab nabi Sulaiman:”Bukankah dia (tetamu itu) dari golongan kafir?”

Jibril bertanya:”Siapakah yang menciptakan langit dan bumi ini?”

“Allah!” Jawab Nabi Sulaiman penuh yakin.

Jibril : “Siapakah yang menciptakan malaikat, jin dan manusia?”

Nabi Sulaiman : “Allah!”

Jibril :”Siapakah yang menciptakan tumbuh-tumbuhan dan haiwan-haiwan?”

Nabi Sulaiman :”Allah!”

Jibril :”Siapakah yang menciptakan orang kafir itu?”

Nabi Sulaiman :”Allah!”

Jibril : “Lalu, berhakkah engkau berlaku tidak adil terhadap ciptaan Allah? Sementara Allah adalah zat Yang Maha Adil?” Nabi Sulaiman A.S terdiam dan terus bersujud”.

Nabi Sulaiman : “Ya, Allah! Ampunilah hamba-Mu yang telah berbuat zalim ini.”

Kemudian malaikat Jibril menyampaikan wahyu Allah:”Wahai nabi Allah, pergilah dan pohonlah kemaafan kepada orang itu. Ampunan Allah tergantung daripada kemaafannya.”.

Dengan segera Nabi Sulaiman mencari tetamunya tadi. Setelah bertanya ke sana ke mari dan mencari-cari, ternyata, tetamunya itu sudah jauh berjalan meninggalkan kota. Nabi Sulaiman A.S dengan pantas mengejar tetamunya itu. Setelah bertemu, dan dengan nafas yang masih termengah-mengah, baginda berkata: “Saudara, tunggu…!”

Tetamu tadi menoleh dan melihat keadaan Nabi Sulaiman dengan kehairanan lalu bertanya: “Kenapa?”

“Saudara… sudikah kamu memaafkan tingkah laku saya tadi, ketika mana kamu menjadi tetamu di rumah saya tadi?”

Orang itu diam. Jauh di sudut hatinya, sebenarnya dia merasa wajar diperlakukan seperti itu, kerana dia memang bukan termasuk di dalam golongan pengikut Nabi Sulaiman. Dia tidak menerima ajaran Tauhid yang dibawa oleh baginda.

Tetapi dia terus juga bertanya: “Kenapa, wahai Sulaiman?”

“Allah menegurku, setelah engkau pulang dari kediamanku.”

“Allah? Siapakah dia?” Tetamu itu bertanya.

“Allah adalah Tuhan, Tuhan Kami dan Tuhan Engkau, Yang menciptakan langit dan bumi, dan semua isinya. Dia yang menciptakan malaikat, jin dan manusia. Dia Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya.”

“Lalu, kenapa Dia menegurmu?” Tetamu itu terus bertanya.

“Allah menegurku, kerana aku sudah tidak berlaku adil terhadapmu. Aku tidak memuliakanmu sebagai tetamu. Allah yang Maha Kuasa selalu bersifat adil terhadap semua hamba dan ciptaan-Nya, mengapa aku berlaku tidak adil terhadapmu?” Nabi Sulaiman menerangkan keadaan sebenar.

“Sebegitukah Tuhanmu wahai Sulaiman, memperlakukan aku, walaupun aku bukan dari golonganmu?” Tetamu itu bertanya penuh taajub.

“Iya…! Maafkan sikapku tadi wahai saudara, ampunan Allah tergantung dengan kemaafanmu” Nabi Sulaiman meminta.

“Saksikanlah, wahai Sulaiman! Asyhadu alla ilaa ha illallah, Wa anta Rasulullah!” ucap si tetamu.

Orang itu memeluk nabi Sulaiman a.s. Nabi Sulaiman pun memeluk tetamunya itu dengan penuh rasa terharu.

Sebenarnya bila Allah memerintahkan kita berbuat sesuatu ataupun meninggalkan sesuatu pasti akan ada hikmahnya yang besar di sebaliknya. Lihatlah, dengan hanya memuliakan tetamu bisa membuatkan hati seorang kafir menjadi lembut dan menerima Islam.

Budaya menyambut tetamu ini akan menjalin hubungan yang rapat. Hubungan yang rapat ini adalah satu asset yang penting terutama bila membuat urusan jual beli. Dengan menjalin hubungan adalah satu cara kita ingin maju dalam perniagaan kita. Dalam islam budaya menyambut tetamu ini kita lakukan dengan tidak mengira sesiapa tetamu kita, kita layan dengan baik. Ini bersesuaian dengan kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Lut yang tidak kira siapa tetamu. Kita menjadikan budaya menyambut tetamu kita untuk tiga hari dan selebihnya adalah sedekah.


Video

Loading...