Monday, August 19, 2013

Zaman sekarang era zaman rancak yang mengambil masa 7 tahun.

: Dzulfariz Azman

Sekiranya anda terasa untuk memasuki unit amanah saham ini, masuk segera. Kerana apa yang anda terasa kekurangan itu, kami ada cara mengatasinya. Misal kata anda tidak tahu lanung pasal saham, kami beri kursus untuk anda tahu sedikit demi sedikit. Bukan sahaja syarikat kami beri kursus dengan bayaran yang teamat rendah, saya juga beri kursus untum anda tahu sedkit demi sedikit pasal industri ini.

Sekiranya anda tidak mempunyai atau kurang prospek, saya boleh jadikan yang kurang itu prospek yang besar. Sekiranya anda tiada prospek, saya akan bagikan sedikit senarai orang yang boleh dijadikan prospeks.

Sekiranya anda tidak pasti ekonomi dalam negara itu sama ada naik atau tidak, saya akan bagitau anda berdasarkan dua sub kitaran hayat ekonomi, kita sedang memasuki era zaman yang naik pada zaman rancak yang melampau selama tujuh tahun. Mungkin zaman rancak ada waktu-waktu turun sedikit, tetapi secara putara untuk 7 tahun itu ekonomi kita sedang naik seperti zaman yang berakhir tahun 1993.

Tahun 1993, saya belum jadi remisier tapi telah membantu remisier kerana waktu itu remisier tengah terlalu sibuk. Sibuk tak sibuk lah kalau penjual sayar di pasar pun berada di galeri pasaran saham. Siapa yang jaga perniagaan di pasar, saya pun tak tahu. Saya boleh beritahu, perniagaan saham pada waktu itu memang yang terbaik. Waktu itu pembayar cukai terbesar adalah remisier. Ramai pengurus bank jadi remisier. Dan masih ramai lagi, para pengurus bank,  yang masih berkhidmat di sini, UOB Kian Hian Secirities.



Saya ambil sedikit kata-kata dari buku "Dua sub kitaran hayat ekonomi", buku saya yang bakal ada di pasaran buku, seperti berikut.-

Di dalam ekonomi Islam, kita memang tidak digalakkan untuk mengawal harga kecuali atas sebab-sebab tertentu. Ini digambarkan dalam hadis :-

Anas bin Malik berkata:

“Harga barang telah menjadi mahal di Madinah pada suatu ketika di zaman Rasulullah s.a.w. Maka orang ramai pun berkata: “Wahai Rasulullah! Harga barang telah mahal, tetapkan harga untuk kami”.

Jawab Rasulullah s.a.w:

“Sesungguhnya Allah, Dialah yang menetapkan harga, yang menyempit dan melimpahkan (kurniaan), yang maha memberi rezeki. Sesungguhnya aku berharap untuk menemui Allah dalam keadaan tiada seorang pun dalam kalangan kamu yang menuntut daripadaku haknya yang dizalimi samada pada darah atau harta”.

            (Ahmad, Abu Daud, al-Tirmizi, Ibn Majah, al-Darimi dll. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Hadis di atas menunjukkan bahawa Allah yang menetapkan harga., Sama ada ia menjadi terlalu mahal atau terlalu murah, semua dalam kuasa Allah. Allah jua yang menyempitkan dan melebihkan kurniaannya kepada manusia. Kita cuma boleh mengambil kesempatan dari kurniaannya dan membuat simpanan ke atas pemberian yang berlebihan dan mengeluarkan semula simpanan kita ketika waktu diperlukan kerana Dialah yang memberi rezeki.

Sebagai pemerintah, memang tidak digalakkan untuk menetapkan harga kecuali apabila ada krisis yang melibatkan sama ada  seperti kata-kata “menuntut hak,nya pada darah” atau monopoli yang melampau seperti dalam kata-kata “menuntut haknya pada harta”

Monopoli terjadi adalah bila tiada lagi pesaing lain yang berkhidmat atau menjual barangan yang sama. Ketika itu syarikat yang memegang monopoli boleh menaikkan harga sesuka hati untuk menaikkan keuntungan. Misalnya, syarikat tenaga (bukan syarikat betul) merupakan satu-satu pembekal tenaga untuk setiap rumah. Waktu kirsis kenaikkan harga, syarikat tenaga ini menaikkan harga tenaga sehingga dua kali ganda. Waktu itu ramai yang mengadu harga yang terlalu mahal tetapi tidak dihiraukan oleh syarikat tersebut kerana syarikat itu tahu ia sudah monopoli pasaran tenaga di situ.

Monopoli juga boleh berlaku di hospital di mana keadaan pesakit amat kritikal memerlukan rawatan. Akibat monopoli, pesakit yang tidak berkemampuan diberi pilihan samada buat rawatan atau tidak. Sudah tentu jawapannya “Ya”. Maka akhirnya dia terpaksa membayar harga yang membebankan.

Sekiranya dia menjawab ”Tidak” atas sebab harga yang membebankan, dan ternyata dia mati disebabkan penyakit itu,  maka waktu itu pesakit itu akan menuntut haknya yang telah dizalimi pada darah.

Jadi kita tidak digalakkan mengawal harga kecuali pada masa-masa tertentu seperti mengawal harga yang melampau hingga menyusahkan orang lain. Sudah tentu ada cara-cara lain untuk mengawal krisis sekiranya berlaku. Cara-cara itu adalah seperti menggalakkan rakyat supaya mengimpan, menggalakkan rakyat mengeluarkan zakat, dan percubaan menyambut atau memberi kusyen lembut di tempat jatuh bebasnya ekonomi.


Jadi pada zaman rancak ini, pengawalan harga tidak dapat memainkan peranan yang baik. Kita hanya galakkan pengimpanan rezeki yang lebih untuk zaman-zaman gawat.

Saya ingatkan pada penghujung zaman yang rancak, akan berlaku zaman yang gawat dan melampau. Saya beritahu pada semua konsultan, rezeki kita akan berkurangan. Itu yang saya, secara peribadi, yakin akan berlaku. Menguruh orang menyimpan, adalah sesuatu yang baik, tetapi perlu kena pada tempatnya. Tentunya bukan dalam bentuk equiti atau saham.

Join kami, sekiranya anda berminat mencari duit tambahan, bukan tambahan 3,000 atau 4,000 tetapi lebih dari itu. Anda perlu mengambil peperiksaan yang amat mudah seperti ujian memandu. Kalau tidak lulus tu maknanya tak boleh memandu. Kalau lambat, akan jadi lebih payah hendak lulus.

No comments:

Post a Comment

Video

Loading...