Tuesday, January 26, 2016

Hartanah bagaimana?


Untuk fasa gawat, mungkin dari 2014 hingga 2021, hanya emas yang digalakan labur. Tapi hartanah bagaimana?

Hartanah kita guna untuk kepentingan peribadi seperti sebuah rumah adalah digalakkan tetapi tidak perlu sampai 2 buah, satu buat sewa atau homestay. Kenapa? Sebab harga rumah juga akan jatuh. Di Amerika Syarikat pada tahun 2008, iaitu waktu gawat di Amerika Syarikat, dia sebut keruntuhan sub prima yang bermaksud hartanah lah tu. Tahun 1998 di Malaysia pun begitu juga. Sebab apa?

Waktu itu, sekiranya kita ada hartanah untuk disewakan, belum pasti kita tahu bahawa orang yang menyewa mampu bayar tiap-tiap bulan tanpa miss. Bermakna waktu orang ramai yang tidak bekerja, waktu itu kita berhati-hati untuk memdapat penyewa.

Tapi bukankah hartanah itu makin lama makin sikit, tanah banyak tu juga. Ya tapi kalau ramai yang dah memiliki 3,4 biji rumah mungkin akan jual separuh dengan jualan yang rugi.

Kalau rugi, buat apa jual?

Anda menang berfikiran dengan cara yang diterima akal tetapi mungkin dia tidak cukup asset nak tampung kos kehidupan yang semakin naik. Mungkin bank yang paksa jual sebab harga hartanah tidak menampung pinjaman. Dan beberapa kemungkinan yang lain.

Kalau anda hartanah yang kita tak duduk, juallah sementara harganya belum turun. Dan belilah emas. Emas dijangkakan akan naik dalam tempoh 7 tahun yang gawat ini. Dalam Surah Yusuf, kita disuruh untuk menyimpan, dan simpan gandum di tangkainya, bukan dibiarkan dalam ringgit yang terus turun.

Saya bukan mencari untuk dengan menjual melalui sistem ini, tetapi mengelakkan saudara-saudara saya dari kerugian. Kerugian masih boleh dikurangkan dengan cara beli emas. Emas boleh dibeli dengan harga murah, lebih murah daripada kedai emas dan dapat ketulinan yang asli, dari seberat 1 gram dan dapat jual semula dengan spread yang rendah. Klik di sini.

Adakah anda jenis yang tunggu.

No comments:

Post a Comment

Video

Loading...